Aksi Massa

Rozi: Tidak ada sedikit pun saya mau buat keributan di Pemkab Sergai

DR Berita
Foto: Istimewa

Fakhrurozi, aktivis anti korupsi

DRberita.com | Pascamendatangi Polda Sumut, Sabtu 6 Februari 2021 kemarin, aktivis anti korupsi yang dikeroyok 3 pesuruh koruptor di Kabupaten Serdang Bedagai (Sergai) terkait dugaan korupsi dana desa, Fakhrurozi angkat bicara.


Hal ini disampaikannya terkait opini negatif terhadap dirinya yang berkembang di tengah-tengah masyarakat Kabupaten Serdang Bedagai (Sergai).



Rozi memastikan tidak ada niat darinya untuk membuat kegaduhan umum di Sumut, khususnya di Kabupaten Sergai.


BACA JUGA :Kombes Hadi: Keselamatan Rozi Terjamin


"Menanggapi banyaknya pemberitaan yang muncul di media online, maka perlu saya untuk mengklarifikasi demi terwujudnya suasana kondusif di masyarakat, tidak ada sedikit pun saya mau buat keributan di Pemkab Sergai, ini melainkan untuk memperkuat sistem Pemerintahan Kabupaten Sergai dengan cara kritik yang bersifat konstrukti atau membangun. Hanya saja, ada segelintir oknum yang berusaha melemahkan sistem Pemkab Sergai, yang merasa terganggu," ujar Rozi dalam keterangan tertulus ke wartawan, Senin 8 Februari 2021.


Rozi juga mengatakan dirinya tidak ada menyebut dan menyudutkan satu lembaga atau kelompok tertentu dalam kasus pidana yang menimpahnya. "Saya tidak ada menyudutkan dan atau melemah OKP atau ormas mana pun, karna saya tahu ini adalah pidana murni," tegasnya.



Selain itu, lanjut Rozi, sampai saat ini dirinya dan LSM yang dipimpinnya masih percaya penuh dengan lembaga penegak hukum khususnya pihak kepolisian.


BACA JUGA :Depan Markas Polda Sumut, Aktivis Anti Korupsi Yang Dipukuli di Sergai Minta Perlidungan


"Saya tidak ada menitipkan kebencian di tangan polisi terkait kasus pidana yang minimpa saya ini atau pun mempolitisir keadaan. Akan tetapi saya sangat percaya dan telah di atur oleh UU bahwa setiap warga negara apa bila hak nya terganggu dan merasa dirugikan maka harus melakukan upaya hukum, dan saya yakin polisi lebih profesional dan terlatih dalam menangani kasus ini, untuk mebuka secara lebar ke publik agar terang dan tidak menjadi fitnah," kata Rozi.




art/drb

Penulis: Muhammad Artam

Editor: admin